fotografi-ruang-dunia-virtual

Fotografi di Ruang Dunia Virtual

Table of Contents

Fotografi di ruang maya

fotografi-ruang-dunia-virtual

Fotografi bisa disebut sebagai hobi yang menarik. Sebuah foto dapat mengubah momen, ekspresi dan perasaan menjadi sebuah gambar, yang kemudian dapat dipahami oleh orang yang berbeda sebagai sebuah cerita. Banyak sekali hal yang bisa dijadikan objek dalam sebuah foto yang memiliki daya tarik tersendiri dari sebuah gambar, seperti pemandangan alam, ekspresi wajah orang, atau bangunan perkotaan.

Keunikan dari fotografi ini adalah banyak orang yang senang melakukannya dan tidak jarang sebagian dari mereka menjadikan fotografi sebagai pekerjaan utama mereka. Ambil Larry Chen sebagai contoh. Sebagai fotografer kawakan, ia bahkan dinobatkan sebagai fotografer resmi untuk acara balap seperti Formula Drift. Banyak cerita yang bisa diambil dari foto-fotonya melalui fotografi di bidang otomotif. Fotografi juga menawarkan kesempatan untuk bekerja sama dengan merek-merek ternama di dunia otomotif, mulai dari Nissan hingga Toyota.

Dengan berjalannya waktu dan perkembangan teknologi, fotografi tidak terbatas pada dunia nyata saja. Pandemi COVID-19 yang dimulai pada awal tahun 2020 membuat banyak orang harus menyerah untuk berburu foto. Untuk mengasah kreativitasnya, banyak orang membenamkan diri dalam fotografi di rumah, namun ada juga yang beralih ke fotografi di dunia maya.

Foto oleh Bioshock Infinite. Foto: Daniel Dalton
Fotografi dalam dunia game atau yang dikenal juga dengan virtual photography merupakan seni tersendiri yang tidak kalah menarik. Melalui fotografi virtual, seorang fotografer dapat menjelajahi lingkungan yang tercipta di dunia ini bahkan menerapkan metode dan berbagai prinsip yang ada dalam dunia fotografi di dunia maya. Hal-hal seperti komposisi, pencahayaan, aperture, dan kecepatan rana dapat disesuaikan dan diterapkan hampir 1:1 jika alat fotografi dalam game mendukung kreativitas fotografer.

Uniknya, foto virtual ini bisa menghadirkan karya yang tak kalah bagusnya dengan fotografer handal di dunia nyata. Karena dunia maya, terkadang ada parameter terpisah yang bisa dibuat lebih fleksibel. Misalnya, kemampuan menempatkan kamera di tempat-tempat yang secara fisik sulit atau tidak terjangkau, mengubah waktu siang dan malam, dan menggunakan fitur-fitur yang sangat terbatas pada kamera dengan lensa mahal, seperti teknik tilt-shift yang Menampilkan pemandangan secara nyata. dunia itu seperti miniatur, dengan efek yang membuat benda terlihat seperti mainan.

Teknik tilt-shift dari game Ace Combat 7. Foto: Daniel Dalton
Fotografi di dunia maya juga lebih fleksibel dibandingkan di dunia nyata. Di dunia nyata, untuk mendapatkan foto berkualitas tinggi terkadang membutuhkan peralatan kamera berspesifikasi tinggi seperti lensa dan bodi kamera yang mahal, serta berbagai aksesoris lainnya seperti flash, tripod, dan peralatan pencahayaan. Karena dunia maya, hal-hal tersebut memiliki perbedaannya masing-masing.

Star Wars Jedi: Fallen Order memiliki fungsi foto tersendiri yang membuat pengambilan foto semakin mudah. Foto: Daniel Dalton
Biaya adalah di mana sebagian besar biaya dihabiskan untuk perangkat keras dan game. Dalam hal perangkat keras, itu termasuk kartu grafis, CPU, dan RAM yang cocok untuk menjalankan game berat. Tetapi itu tidak berarti bahwa Anda hanya dapat mengambil foto yang bagus dengan perangkat keras berkualitas tinggi. Ada banyak permainan yang tidak perlu dimainkan dengan spesifikasi tinggi tetapi dapat menghasilkan foto yang bagus. Misalnya, game 2016 dari pengembang Campo Santo, Firewatch, dapat mengambil foto-foto indah dari hutan dan pegunungan negara bagian Wyoming, tetapi tidak terlalu sulit di komputer.

Sumber :